per·spek·tif

  • 0
Uhm, arsitektural sekali ya judulnya. Bukan, kali ini bukan mau ngomongin tentang arsitektur kok. Awalnya gak ada niat buat nulis tentang ini, cuma ada di draft buat kapan-kapan dilanjutin kalo lagi mood, tapi setelah ngobrol ngalor-ngidul dengan beberapa teman 2015 tentang PPSMB Kesatria jadi sedikit tergelitik buat nulis. Btw, it's gonna be a long post...

Pertama, mari kita throwback sebentar tentang apa yg saya alami sebagai panitia (yg harusnya masih peserta)
Jauh sebelum PPSMB Kesatria dimulai, dibuka recruitment panitia. Mendaftarlah saya di divisi KSK dan Komunikasi. Lalu wawancara... Pengumuman... Diterima sebagai KSK... Hmm mari kita lihat jobdesc KSK:

a. Betanggungjawab atas pendataan peserta dan panitia PPSMB FT UGM 
b. Bertanggungjawab atas kerahasiaan data peserta 
c. Bertanggungjawab atas pembagian anggota kelompok peserta untuk mengikuti kegiatan PPSMB FT UGM 
d. Presensi peserta dan panitia 
e. Menerima data pelanggaran dan nilai dari sub bidang tugas dan materi 
f. Memegang dan bertanggungjawab terhadap akun-akun media social terkait PPSMB FT UGM 
g. Mempublikasikan informasi yang dibutuhkan peserta PPSMB FT UGM 
h. Bertanggungjawab atas barang-barang yang disita dari peserta PPSMB FT UGM oleh Komisi Disiplin ketika acara berlangsung

Tapiiiii ya realita di lapangan gak akan segampang dan sesuai dengan apa yg tertulis hehe.
Mulai dari nyari dedek-dedek 2015 via sosmed yg kadang susah dicari, 'menggiring' mereka buat daftar online, menyambut mereka dengan 'ramah' ketika daftar offline.... Jadi admin sosmed yg harus sabar mengahadapi pertanyaan-pertanyaan di luar koridor PPSMB Kesatria ("Kak kapan tau hasil tes ACEPT?", "Kak bisa tuker jas almamater gak?", "Kak email UGM ku belum bisa, gimana?", "Kalo gugus Palapa kapan diumumin Kak?", "Kak kalo UKM ini cara ikutnya gimana?", "Kak gini kak...", "Kak anu kak....") atau pertanyaan-pertanyaan tentang tugas yg jawabannya sudah jelas dan pada akhirnya hanya saya jawab "Baca & cermati lagi ya :))" Duh dek saya agak kesel-gemes gimana gitu :))) Terus bagi-bagi dedek-dedeknya ke laskar 1 sampe 40 dengan beberapa pertimbangan yg pada akhirnya diacak-acak lagi sama mas koor divisi tetangga #eh. Sampai akhirnya hari H, saya selama 2 hari bertugas mencatat pelanggaran hasil screening sambil nahan-nahan ketawa karena beberapa yg ngelanggar temen-temen saya sendiri. Agak 'sakit hati' juga pas kena eval banwas yg katanya presensi panitia telat padahal saya sudah datang pukul 04.35 tapi meja presensi di selasar barat gak ada, koor lagi sholat, terus saya bingung mau taruh mana.... Yaa maaf kalo saya kurang gercep buat naruh di meja kolom KPFT. Masih inget juga gimana riweuh nya kita ngerekap pelanggaran, nilai, absen di ruang 2.4 tapi tetep masih pengen liat dedek-dedek di lapangan bawah and so on..... Mungkin akan terlalu panjang jika apa-apa saja yg ada di balik layar Kesatria di ceritakan...

Jadi bagaimana perspektif saya sebagai panitia? Hmm pada mulanya pikiran saya masih klise. Sebagai anak SMA dulu saya memiliki keterbatasan organisasi dan kepanitian (well, you could read my previous post) Jadi panitia? Ya cari pengalaman, nambah relasi, belajar sistem. Ada secuil niat berkontribusi untuk teknik, tapi yaa.. hei saya siapa, mungkin peran saya tidak terlalu besar juga... Kemudian ada gathering kesatu, kedua, dan ketiga, penjelasan acaranya, tugasnya, aturan mainnya... Ada perasaan "Wah makin tahun makin gampang, apa-apa nggak boleh". Setahun yg lalu ketika saya berstatus sebagai peserta perasaan saya sih tugasnya gampang, acaranya santai & menyenangkan. Tidak seperti ekspetasi dan kabar angin orang-orang yg bilang ospek teknik 'bertanda kutip'. Dibanding "MOS" jaman saya SMA dulu sih bisa dibilang PPSMB terlampau santai hehe. Saya bukan mendukung perploncoan dan pembullyan, tapi ya kurang gereget aja gitu. Hmm gimana ya, susah juga jelasinnya -_-

Sampai pada akhirnya 2 hari itu selesai. Am I having fun? Yup. Pengalaman, kenalan, ilmu baru? Ya ya ya itu pasti. Capeknya dapet? Jelas wkwk. Pemadangan baru di luar arsi? Pasti *oke abaikan ini* Lalu apa? Datar. Udah selesai kan? Yaudah... Kadang masih merasa apa rencana Tuhan ketika menggariskan saya menjadi panitia?

Sempat sedikit terenyuh membaca beberapa tulisan dedek-dedek 2015 yg menganggap Kesatria seru, nyenengin, ngangenin, kurang lama, etc... Kemudian sempet juga ngobrol sama temen-temen lain yg juga jadi panitia. Mungkin disitu pikiran saya mulai lebih terbuka hmm...

Lalu iseng-iseng saya tanya ke beberapa temen 2015. Dan ada satu obrolan yg menurut saya emm apa yaa, bukan sekedar saya tanya gimana dijawab 'seru kok' aja, tapi yg bikin saya jadi mikir...

Me: Dari perspektifmu PPSMB gimana?
T: Overall... baik & santai. Makasih ya panitia :) Materinya juga bagus.
Me: Kalo tugas-tugasnya? Berat gak menurutmu?
T: Hmm tugas per'kenal'an sih rata-rata cuma jadi per'tahu'an. Jadi begitu selesai ya udah, paling besok lupa haha. Tugas lainnya santai sih. Yg penting bisa ngerjain bareng, kumpul bareng, berproses bareng sama temen-temen selaskar.
Me: Berarti kumpul laskar penting kan?
T: Penting sih. Bisa nambah relasi. Nambah inceran juga #eaa
Me: Kalo tugas angkatan? Perasaanmu pas bikin tugu gimana? Aku liat dari atas gregetan sendiri malahan haha.
T: Tugas angkatan paling penting menurutku, bisa nyatuin berbagai laskar. Aku yo greget kok wkwk.
Me: Hmm :)) Terus dulu kan SMA mu ada "MOS", menurutmu PPSMB ini dibanding "MOS" SMA dulu?
T: Hmm MOS ku dulu 2 bulan lho wkwk :)) Ini santaaaaai banget. Ya tau sih karena dari atas ada aturan yg diperketat juga. Makasih ya panitia wkwk. Pada seneng sih tapi, doain aja mental dan esensi kuliah di teknik dapet walau cuma 2 hari dan santai.

T, peserta (T. Industri 2015) *dengan sedikit penyesuaian*

Mungkin dari situ saya mulai mikir...
Ya awalnya merasa 'nggak adil' aja tahun saya gampang, tahun ini lebih gampang lagi? Sekarang kalo dipikir lagi ya terus kenapa? Toh, semua punya porsi masing-masing. Bukan tentang susah gampang atau apa. Tapi bukan kah lebih baik jika esensi tugas tersampaikan. Berproses bareng. Kalo mau dibanding-bandingin sampe atas-atas mungkin gak akan selesai juga. Berhubung saya iseng tanyanya ke temen-temen saya yg SMAnya ada "MOS" jadi ya kurang lebih jawabannya sama kalo tugas & PPSMB nya seru & santai-santai aja. Tapi bagi yg lain? Hmm bisa jadi itu sudah diluar batasnya. Dari 1400 lebih maba 2015 mereka masing-masing adalah individu unik yg berbeda-beda dan mau dengan cara sekeras atau sesantai apapun dalam waktu sesingkat 2 hari atau selama 2 bulan juga kita panitia gak akan bisa mengubah secara keselurahan buat jadi 'mahasiswa ideal'.

Jadi... mungkin maksud Tuhan menggariskan saya menjadi panitia untuk mendewasakan saya dari pikiran saya yg cethèk. Membuat saya belajar sabar & lebih memahami lagi. Overall, euforia menjadi panitia itu tidak bisa hanya diceritakan lewat satu post di blog apalagi saya bukan orang yg pandai mengungkapkan sesuatu lewat tulisan. Duh, sepertinya saya cukupkan sampai di sini. Terimakasih :))